UMRAH

Di hadapan meja kerjaku terlekat gambar timbul kaabah. Setiap kali aku menatapnya, aku terasa beserta disitu. Setiap tahun ada sahaja sahabat dan kerabatku ke sana. Aku telah 2 kali kursus haji bersiri anjuran tabung haji. Aku hanya diberikan tarikh mengerjakan haji pada tahun 2018-insyaAllah.

Umrah pertama,  ibadat wajib yang ramai keliru dengannya. Ramai kata “buat umrah ni sunat aje”. Itulah kata yang keluar dan terpaksa saya jawab untuk membetulkannya. Kebetulan semasa persoalan itu timbul aku memegang buku Budaya Haram terbitan CAP Pulau Pinang. Aku jelaskan bahawa yang pertama wajib, yang berulang-ulang itu sunat. Nah bacalah penjelasan yang lain buku Budaya Haram mukasurat      dibawah tajuk Umrah.

Sejak kebelakangan ini memang ramai pergi umrah, seorang-berdua-sekeluarga. Alhamdulillah orang tidak kedekut untuk ibadat. Allah yang beri rezki dan adakah patut kita berkira untuk Allah? Ada yang sudah banyak kali pergi umrah. Katanya “Aku haji sudah, umrah udah 6 kali”. Baruni ustaz kata tak perlu pergi lagi, lebih baik duit itu disedekah kerana ramai yang memerlukan. Alhamdulillah itu ilmu yang baik menerjah hatinya. Dia seorang yang ok, bawa isteri melancong ke Vietnam, Bali, Bandung, Cina dll. Dalam negara tak terkiralah. Itulah juga keadaannya kebanyakkan rakan-rakanku, berduit-tidak kedekut-melancong.

Kalau ramai begini tentu pondok-pondok tahfiz dan pengajian, rumah anak yatim, maahad dan madrasah tiada masalah kerana ramainya golongan berduit dan pemurah. Pergi melancong mesti berwang dan rela, kalau tidak bukan senang nak jadi.

Begitulah negaraku mula tumbuh dan berkembangnya tempat pengajian Islam dan mendapat sambutan. Mula banyaknya pembelaan golongan fakir miskin dan anak yatim. Pengasas semua tempat itu bersusah payah dapatkan sumbangan yang akhirnya berjaya membuka tempat jihad ini. Jihad kerana jutaan wang untuk melahirkan para tahfiz, ulama dan pembelaan golongan yang wajib dibela.

Satu ketika di Lekir sebuah pondok pengajian dan anak yatim dibiaya oleh para kontraktor. Juga satu ketika sebuah pondok yang tanahnya diwakafkan oleh sibapa tetapi kemudian dituntut oleh sang anak sebanyak RM350000 beres masalahnya melalui kutipan daripada orang ramai malah kutipannya melebihi jumlah target. Diingatkan harta wakaf haram dituntut semula-itu kata ustaz semasa pengajian dimasjid.

Itulah mungkinnya orang sudah banyak duit dan tidak bakhil. Siapa?, hatiku semacam bersoal sendiri. Aku tidak jawab sendiri soalan ini. Aku cuma berkira-kira, aku sendiri tidak banyak menyumbang untuk pengorbanan dan perjuangan melalui harta. Ate siape gamaknya? Entahlah, kalau kita boleh keluarkan wang untuk dunia kita, takkan kita berkira untuk menyahut seruan Allah dan RasulNya. Kan pelaburan akhirat itu lebih menguntungkan – kerana Allah. Hisablah diri kita sendiri dan jawablah soalan ini dengan ikhlas. Jangan bertangguh untuk beramal kerna tiada yang dapat menjamin dirinya disini esok?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s