Allah Maha Besar

Jam menunjukkan pukul 7.30 pm. Tiba-tiba azan berkumandang. Allahuakbar-Allahuakbar, aku sedang baring santai pada pintu cermin besar menghala ruang pokok buah-buahan ditepi rumah. Ada jiran yang sedang mengelap kereta, ada yang sedang mengakhiri bait terakhir hujah dan ada anak-anak yang masih melakukan tendangan percuma. Atau apa-apa yang kita buat. Setiap hari 5 waktu azan berkumandang, setiap waktu itulah, sebutan yang pertama keluar adalah Allahuakbar bermaksud Allah Maha Besar.

Anakku,
Orang Islam semestinya rasa gementar apabila nama Allah disebut, berapa ramai begitu? Oleh sebab itu orang yang gementar hatinya dikatakan sebagai orang beriman. Ditingkat manalah agaknya tahap keimanan kita kepada Allah, anakku rasakanlah sendiri, kita sendiri yang tahu letak duduknya. Kita dilarang sama sekali menyekutukan Allah. Itulah sebabnya syahadah kita bermula dengan tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah. Apabila kita ingat sahaja yang lain dari Allah, maka kita akan jatuh syirik kecil atau besar. Orang syirik akan dihumban keneraka. Syirik tidak memadai dengan bertaubat, ia dosa yang tidak diampunkan. Kita yang telah bersalah mestilah diislamkan semula, bershahadah-bertaubat dan memulakan semula keislaman kita.

Anakku,
Apabila Allah Maha Besar disebut. Kita kena tinggalkan tempat rehat, tempat bermain, tempat sembang dan berbagai tempat lagi. Jika tidak ditinggalkan, maka kita akan membesarkan kereta kita, padang, kawan, ayam dan lain-lain. Bukankah telah lari dari ucapan Allah Maha Besar. Jika Allah dibesarkan tentulah kita akan menyahut seruanNya apabila diseru. Berapa ramai agaknya orang lupa membesarkan Allah. Ya, betultu, termasuklah kita.

Anakku,
Jika keimanan kita tidak benar-benar kuat membesarkan Allah. Kita tidak akan sepenuh jiwa dan raga takut dan cinta Allah. Kita lebih menampakkan takut kepada benda atau makhluk lain, kita lebih  menampakkan cinta kepada yang lain. Tuntutan agama adalah mesti mencintai Allah dan Rasul melebihi yang lain. Kita yang tahu menyukat diri kita. Berapa banyak suruhan yang kita ingkari dan berapa banyak larangan yang kita curi-curi. Ihsan adalah kita melihat Allah, jika tidak maka yakinlah Allah melihat kita. Berapa ramai pula antara kita yang ada ihsan dalam dirinya. Jika ada, ia tidak menjadi seperti kita yang ada sekarang.

Anakku,
Sahutlah seruan Allah. Tegakkan hukum yang Allah telah tetapkan. Jangan beserta orang yang ingkar dan sombong. Jadilah hamba Allah, bukan hamba manusia atau makhluk lain. Jadilah orang yang berani berpegang pada tali Allah walau seperti menggenggam bara api.

Barulah kita boleh bermimpi menghuni Syurga Allah.
PERTAHANKAN ALLAH MAHA BESAR.

Mohon ampun dan maaf.
demimasa12345@yahoo.com
Bersama:www.jalanlurus2013’s Blog.wordpress.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s